//
you're reading...
Home Education

Short Story about our MUSTANG

Pengen ketawa waktu bikin judul tulisan ini. Jadi inget waktu kami nonton film Spirit: Stallion of the Cimarron. Film yang bercerita tentang perjuangan seekor kuda jenis MUSTANG untuk bisa bebas dari kekangan manusia yang memperbudaknya dan kembali ke keluarganya. Kala itu papanya langsung nyeletuk: “Kita juga punya MUSTANG, mas Tenggo”, hehehe.. g nyambung ya?

Alkhamdulillah, bulan ini menginjak usianya yang ke 14 bulan, dengan segala kelucuan dan kecerdasannya. Badannya montok dan kuat seiring nafsu makannya yang sangat baik. Ok kita bikin per poin aja ya dek..

gayanya.. :D

 

*Koq malas banget jalannya

tuhh, adek bisa kan pemirsa.. :P

Dek Tangguh belum mau jalan dengan serius, apalagi kalo disuruh pasti langsung ndeprok (bahasa bakunya apaan ya..). Tapi kalo g sadar, seperti mau nonton d laptop kakaknya, ngejar mama yang di dapur, atau waktu mama bawa makanan, otomatis dia mendekat sambil berjalan.

Tha’s ok son.. yang terpenting secara lahiriyah dan ruhiyah sehat. Padahal dia bisa jongkok-berdiri-jongkok-berdiri berulang-ulang tanpa pegangan. Jadi InsyaAllah tinggal niatan tulus dari si MUSTANG aja.

 

 

** Mulai mengerti bahasa

sini biar adek aja.. :P

Kata “JANGAN” adalah kata yang paling tidak disukai si MUSTANG. Kalo kak Liv yang bilang “jangan” pasti langsung dipukul atau ditarik rambutnya. Kalo mama bilang “jangan” dia sedih. Apalagi kalo papa yang bilang “jangan”, sedih sekali dan kadang menangis.

Ketika melepas atau memakai baju, kalo mama bilang “kiri” biasanya kaki atau tangan kirinya diangkat. Kalo lupa tinggal ditowel aja di bagian tubuh yang dimaksud. Kata “ke sini, ke mama, ke kakak, ke papa” sudah dipahaminya. Alkhamdulillah

*** Mengeluarkan suara

“Maem” adalah kata pertama yang dia bisa (mama cemburuuu), setealah itu “papa” (cemburuuu lagi), setelah itu “kaka/gaga” (mama kapan dong dek?) baru dah setelah itu “mama”. Sekarang tiap nginginkan sesuatu dia bilang “inyiii” sambil nunjuk yang dimau. kalo masih salah terus aja bilang “inyii” tapi klao betul dia bilang “naahh”, tak cubit loh dek pipi montokmu..

**** Menirukan suara

“terrr..terrr” kalo bermain mobil-mobilan (bukannya itu bunyi becak suroboyo dek??),. “dho-dosh-dho-dosh” kalo maen kereta apinya, dan biasanya sambil ngiler, ehmm sedaaap.  “Whao” kalo melihat gambar singa. “enyam-enyam” kalo melihat rusa, menjentikkan tangannya kalo melihat burung. Jika melihat binatang lain yang dia belum tahu suaranya, langsung deh mulut mama ditepok, disuruh bersuara.

***** Mengenal kebiasaan

Ssttt.. mumpung Kak Liv tidur, adek invasi dulu deh.. ;)

Kalo manasin wajan mau menggoreng, otomatis tangnnya dijulurkan ke atas wajan (niruin mamanya kalo ngecek minyak sudah panas apa belum?). Dan mama sebelumnya sudah mewarning:”hati-hati ini panas habuh-habuh g boleh dipegang”.

Kalo pengen teh, suatu kehormatan buat kami semua mencicipi teh si MUSTANG, asal ada yang bilang:”bikin teh yuukk” dia langsung menuju meja makan, sambil nunjuk “inyiii”. Sambil digendong tentunya, diambilnya teh celup (sebiji) terus nunjuk gelas, teh celup dimasukin dan lucunya dia sudah tahu, bagian kertas dia pegang, dan kantong tehnya dimasukin ke gelas. Setelah itu nunjuk dispenser. cuma setelah itu biasanya adegan nyelupinnya bikin kotor meja sampai lantai, ah itu harga murah demi menikmati kepandaiannya.

Begitu juga ketika nyalain leptop/PC, kita harus login terlebih dahulu. Dengan tidak sabar dipencet-pencetnya keyboard. Kalo mau nonton, begitu dibuka explorer dan di buka folder video yang biasa ditonton, langsung bilang “nnaaahh”. Hati-hati jangan pernah meninggalkan laptop/PC anda ketika ada si MUSTANG, pasti langsung VINI..VIDI..VICI.. :D

Smoga Allah menjadikamu anak yang sholeh.. :)

 

 


Comment please..

Discussion

No comments yet.

Leave a Comment

Your email address will not be published.


+ seven = 9

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>